Selamat tinggal, kawan-kawan di BMI!

Hari ni merupakan hari terakhir aku bekerja di tempat kerja sekarang. Ia merupakan hari yang aku tak akan lupa sampai bila-bila, selain hari pertama aku menjejakkan kaki ketika temuduga, dan jejakkan kaki kesini, 7 tahun 1 bulan dan 11 hari yang lalu. Tujuh tahun berlalu pergi yang sangat pantas!

Aku tinggalkan tempat kerja pertama yang aku kerja selepas tamat belajar di politeknik. Ia bukan lah satu keputusan yang mudah, tapi aku anggap ia salah satu hijrah yang aku perlu lakukan untuk masa depan. Biasalah, semua orang kata sangat susah untuk buat keputusan berhijrah tempat kerja lebih lagi kerja pertama. Tambahan pulak, aku tak ada masalah dalam bekerja, ada environment kerja yang baik dan paling penting dapat boss yang baik.

Hijrah

Hijrah merupakan satu perkataan yang paling sesuai untuk keputusan yang aku buat sekarang ni. Bila dah terlalu lama untuk bekerja di sesebuah tempat, bila dah hampir “mahir” dalam sesuatu bidang sampai dah tak ada lagi tempat dan peluang untuk diterokai, aku rasa ia merupakan salah satu faktor utama untuk berhijrah.

Hijrah tak semestinya kena lakukan bila kita berada dalam keadaan tak disukai atau terdesak  tapi seharusnya dilakukan ketika kita tengah sedar berada pada keadaan yang perlu berubah. Ada pepatah orang putih yang mengatakan You will be change if you not change, bermaksud kalau diri kita tidak berubah, nanti pasti kita akan diubah.

Ambil kata – kata tu dengan positif dan aku tekad dalam hati yang aku perlu lakukan perubahan untuk masa depan dan kerjaya aku.

Tak mahu terlalu “selesa”

Berada didalam satu keadaan yang selesa dan tak mahu untuk berubah tempat adalah salah satu tanda confort zone. Sebagai seorang yang muda, aku rasa ia satu tanda yang tak berapa baik untuk kerjaya. Untuk kekal di satu tempat kerja adalah terbaik tambahan pulak syarikat tu betul-betul stabil, tak salah untuk menjadi pekerja yang setia kepada syarikat tapi bukan pada usia yang muda!

Orang muda harus sentiasa sahut cabaran baharu, sentiasa terokai bidang bahru dan belajar benda baharu untuk masa depan. Kalau syarikat tu boleh bagi peluang untuk semua tu, tak salah untuk terus kekal disana tapi sebaliknya tak lah dapat peluang untuk lihat dunia luar dan cara kerja yang lain.

Strategi untuk tambah pendapatan

Untuk pekerja swasta, gaji, majikan dan tempat kerja merupakan salah satu faktor untuk seseorang bekerja di syarikat berkenaan atau tidak. Boleh dikatakan semua orang bekerja oleh disebabkan gaji, berapa peratus je yang bekerja untuk kepuasan dan kerjaya diri sendiri. Oleh tu, dengan berhijrah ia merupakan salah satu cara untuk menaikkan basic salary seseorang dan mungkin boleh dapat lebih daripada yang dapat sekarang.

Konsep ni lain dengan pekerja kerajaan yang selalunya kerja, cukup masa tekan mesin ATM dan enjoy tanpa perlu mengira faktor lain sebab pekerjaan sebagai penjawat awam adalah stabil dan terjamin. Even, kalau tukar kerajaan persekutuan sekali pun depa masih rilek dan protective.

Nak jump ship perlu ada strategi dan perlukan perancangan yang rapi. Silap lompat boleh lompat masuk longkang. Hahahaha! Lebih baik ambik pengalaman sekurang-kurananya 3 tahun di sesebuah tempat sebelum lompat ke tempat lain.

Syukur

Syukur alhamdulillah dengan rezeki dan perancangan yang diatur olehNYA. Aku yakin dengan setiap keputusan yang aku buat dan aku amat gembira kerana dapat bekerja di sebuah syarikat yang bertaraf MNC yang besar di Malaysia. Insyallah, Isnin depan aku akan lapor diri di tempat kerja baharu di Perai.

Terima kasih kepada isteri, keluarga dan kawan-kawan atas segala nasihat dan sokongan selama ni. Tukar tempat kerja bukan satu tindakan dan keputusan yang mudah sebab ia mendatangkan kesan bukan hanya kepada diri aku saja malah kepada insan lain.

Aku dengan superior, Lim Chia Ching yang bukan sahaja seorang boss ditempat kerja malah dia pun seorang abang kepada aku. Tak pernah lokek untuk berkongsi, nasihat dan tak pernah berhenti untuk beri tunjuk ajar untuk aku sejak 7 tahun lalu
Aku dengan superior, Lim Chia Ching yang bukan sahaja seorang boss ditempat kerja malah dia pun seorang abang kepada aku. Tak pernah lokek untuk berkongsi, nasihat dan tak pernah berhenti untuk beri tunjuk ajar untuk aku sejak 7 tahun lalu

Berehatlah, njang

Genap sebulan pemergian mak saudara aku, Njang Che Som binti Chat yang meninggal dunia pada Sabtu, 7 Oktober 2017. Pemergiannya meninggalkan kesan kepada keluarga kam especially diri aku yang agak rapat dengan arwah Njang.

Aku lahir dalam keluarga yang besar. Mak dan ayah merupakan sepupu rapat oleh dua keluarga dan berkahwin. Mak ada enam orang adik beradik daripada dua ibu, manakala ayah ada 3 beradik daripada seibu sebapa dan beberapa orang adik beradik lagi daripada perkahwinan ibu dengan bapa lain, bapa dengan ibu lain dan sebagainya. Oleh sebab ini, aku harus katakan keluarga aku adalah keluarga yang besar.

Semoga roh arwah Njang ditempatkan bersama dengan orang yang beriman. Amin.

High blood pressure is redefined as 130/80 mm Hg in US instead of 140/80 mm Hg

LOS ANGELES: High blood pressure was redefined Monday (Nov 13) by the American Heart Association, which said the disease should be treated sooner, when it reaches 130/80 mm Hg, not the previous limit of 140/90.

Doctors now recognise that complications “can occur at those lower numbers,” said the first update to comprehensive US guidelines on blood pressure detection and treatment since 2003.

A diagnosis of the new high blood pressure does not necessarily mean a person needs to take medication, but that “it’s a yellow light that you need to be lowering your blood pressure, mainly with non-drug approaches,” said Paul Whelton, lead author of the guidelines published in the American Heart Association journal, Hypertension, and the Journal of the American College of Cardiology.
Healthy lifestyle changes include losing weight, exercising more, eating healthier, avoiding alcohol and salt, quitting smoking and avoiding stress.

Previously, one in three (32%) had the condition, which is the second leading cause of preventable heart disease and stroke, after cigarette smoking. (more…)

Sampai bila Gen Y mampu nak beli rumah?

Kebelakangan ni, cerita pasal rumah berlegar-legar di laman sosial. Tambahan pula, turut jadi topik perbualan hangat dikalangan kawan-kawan sekerja. Di tempat kerja, aku lebih bercampur dengan orang yang lebih berumur dariku. Semuanya punya keluarga, anak pun dah besar dan pengalaman kerja yang lama. Aku ni ibarat setahun jagung bila duduk bersembang dengan depa.

Oleh kerana aku je yang tak lagi beli rumah, setiap kali cerita pasal rumah keluar sebagai topik perbualan, maka aku pun dapat tekanan dengan rakan-rakan tentang pentingnya cepat cepat beli rumah.

Luthfi, bila lagi nak beli rumah? Berapa lama lagi nak tunggu. Harga rumah tak tunggu hang

Hakikatnya, siapa je yang tak mahu beli rumah sendiri? Semua orang mahu beli rumah sendiri tapi sama ada mampu atau tidak je. (more…)

Pulau Pinang dilanda banjir – tapi kali ni lagi teruk!

Penang dan banjir tak dapat dipisahkan. Setiap kali hujan, mesti rakyat Pulau Pinang takut dan doa minta jauhkan segala musibah. Tapi, malangnya rakyat tak dapat nak buat apa – apa sebab banjir di Penang bukan satu perkara baharu. Dah 119 kali dah dok banjir.

Tak mau cakap banyak, meh tengok berita dan gambar – gambar yang aku cilop dari laman sosial. Sebelum tu, mai kita tengok apa yang Ketua Menteri Pulau Pinang, YB Lim Guan Eng cakap :

 _”Beliau harus ingat, masalah banjir di Kelantan bukan kerana ada banjir tetapi puncanya kerana 100 ribu hektar, hutan simpan telah diratah dan ditebang. Ini menyebabkan banjir jadi lebih serius. Selepas itu ada mangsa banjir 2014 masih belum dapat rumah”_

(more…)