Berehatlah, njang

Genap sebulan pemergian mak saudara aku, Njang Che Som binti Chat yang meninggal dunia pada Sabtu, 7 Oktober 2017. Pemergiannya meninggalkan kesan kepada keluarga kam especially diri aku yang agak rapat dengan arwah Njang.

Aku lahir dalam keluarga yang besar. Mak dan ayah merupakan sepupu rapat oleh dua keluarga dan berkahwin. Mak ada enam orang adik beradik daripada dua ibu, manakala ayah ada 3 beradik daripada seibu sebapa dan beberapa orang adik beradik lagi daripada perkahwinan ibu dengan bapa lain, bapa dengan ibu lain dan sebagainya. Oleh sebab ini, aku harus katakan keluarga aku adalah keluarga yang besar.

Semoga roh arwah Njang ditempatkan bersama dengan orang yang beriman. Amin.

Sampai bila Gen Y mampu nak beli rumah?

Kebelakangan ni, cerita pasal rumah berlegar-legar di laman sosial. Tambahan pula, turut jadi topik perbualan hangat dikalangan kawan-kawan sekerja. Di tempat kerja, aku lebih bercampur dengan orang yang lebih berumur dariku. Semuanya punya keluarga, anak pun dah besar dan pengalaman kerja yang lama. Aku ni ibarat setahun jagung bila duduk bersembang dengan depa.

Oleh kerana aku je yang tak lagi beli rumah, setiap kali cerita pasal rumah keluar sebagai topik perbualan, maka aku pun dapat tekanan dengan rakan-rakan tentang pentingnya cepat cepat beli rumah.

Luthfi, bila lagi nak beli rumah? Berapa lama lagi nak tunggu. Harga rumah tak tunggu hang

Hakikatnya, siapa je yang tak mahu beli rumah sendiri? Semua orang mahu beli rumah sendiri tapi sama ada mampu atau tidak je. (more…)

Bukan senang nak cari pengasuh

Ya, bukan senang nak cari pengasuh sekarang ni. Zaman sekarang ni laki bni pakat bekerja, hanya beberapa percentage yang isteri tak kerja. Bab mengasuh ni jadi bila ada pihak memerlukan, ada permintaan, dan dalam masa yang sama ada pihak yang boleh bagi pertolongan dan tawarkan perkhidmatan.

Lagi sebulan, anak aku akan masuk 12 bulan. Sekejap je. Dalam masa yang sama, sekarang ni dah pernah hantar ke dua orang pengasuh. Alhamdulillah, buat masa ni tak ada apa ÔÇô apa masalah dengan pengasuh. Tapi, minggu lepas aku dan isteri dikejutkan dengan berita tentang kesihatan mengasuh sekarang yang tak berapa baik dan dia tak boleh nak mengasuh anak aku buat sementara waktu. (more…)

12 jam memandu dari Milan ke Paris melalui Zurich!

Aku saja nak kongsi kisah perjalanan 12 jam pergi dan balik aku bersama kawan – kawan dari Milan ke Paris menerusi Zurich pada 4 tahun yang lepas. Perghh, kenapa dah 4 tahun baru nak share? Alah, saja la nak kongsi pengalaman. Lagipun, dah lama sangat dok sibuk, ni baru ada masa untuk tulis satu entry lengkap macam mana aku boleh bawa kereta sejauh tu dan macam mana aku boleh sekuat tu.

Perjalanan aku dari Milan ke Paris menerusi Zurich yang memakan masa selama lebih 12 jam ­čśÇ

Untuk sekian kali, perjalanan jauh tak asing bagi diri aku, terutamanya memandu jauh di Eropah. Sebab, sebelum ni aku dah berpengalaman untuk memandu secara “gila” di Jerman dan Itali. Aku suka memandu sebab memandu ni bagi satu kepuasan yang tak boleh digambarkan.

Setiap kali ke Eropah, aku memang nak sangat berjalan – jalan di bandaraya besar. Aku dah jejakkan kaki di Berlin, Milan, Rome dan beberapa bandaraya lain dan┬átarget┬áaku kali ini adalah Zurich dan Paris. (more…)

Berbaju Melayu di bandar W├╝rzburg

Aku di W├╝rzburg Residence, Residenzplatz

Throwback sikit cerita pasal tahun lepas yang aku tak tulis lagi. Masa aku dan kawan aku, Fadhil kami ke Germany untuk business trip. Masa on the way balik dari Wertheim Village.

Perjalanan kami dari Wertheim Village mengambil masa selama 25 minit. Dekat je, tapi aku ambik keputusan untuk guna jalan biasa 10 minit lebih jauh daripada guna Autobahn.┬á (more…)