Tuesday, June 16, 2009

Jangan Hidup Dengan Kenangan?

Hidup dan kenangan memang tidak dapat dipisahkan. Ia seperti kuku dangan isi, baju dengan badan dan juga kasut dengan kaki. Mana boleh baju dipakai dekat kaki dan juga kasut dipakai dibadan. Oh, apa yang aku merapu ni.

Berbalik pada tajuk, setiap apa yang kita lalakukan pasti akan menghasilkan kenangan dan ia amat amat memeritkan. Pada seseorang yang sedang dilamun cinta dan juga menegecapi keindahan cinta, pasti mereka akan berasa bahagia dengan kenangan yang mereka sedang cipta.

Yelakan, pergi sini, pergi sana buat ini, buat itu dan sebagainya. Kenangan yang tinggal memang kenangan yang indah buat hidup mereka. Tapi, pada insan yang kehilangan cintanya ataupun telah merasakan pahitnya cinta, mereka pasti akan rasa kesakitan kenangan yang lalu.

Yelakan, dulu aku pegi situ dengan ehem - ehem aku, owh.. kat situ ek? aku makan dah dengan ehem - ehem aku dan sebagainya. Perjalanan kenangan yang lalu pasti akan menghantui seseorang yang merasakan pahitnya kenangan.

Aku? Dulu aku mengalaminya sedemikian. Betul lah, dulu kami pergi berdua dan sekarang tidak. Bagi aku, kenangan yang lalu yang hanya menjadi sejarah kehidupan perlu dibukukan dan dijilid. Aku suka akan kenangan. Aku suka akan nostalgia yang lalu dan aku suka akan perkara yang lalu.


Hidup bersama kenangan boleh jadi gila?

Itu adalah salah satu pesanan rakanku. Dulu, aku suka ungkit kenangan itu dan ini dan dia terus berkata sedemikian. "Jangan hidup dengan kenangan, nanti gila susah. Hadapilah kehidupan mendatang" jelas rakanku itu. Aku terima segala apa yang kau pesan pada aku. Terima kasih dan kini, kenangan tak menghantui diriku lagi.

Kenangn yang lalu biarkanlah ia berlalu dengan seribu kemanisan dan sedikit kedukaan. Cukuplah ia menjadi sebagai salah satu panduan hidup dalam diri ini. Betul tak?

0 comments:

Post a Comment